Menu
Pencarian

Sobat Zona 89
Asmara
5 bulan yang lalu

Toxic Relationship

Aku punya pasangan, dia dari latar belakang yang broken home, bisa dibilang berbanding tebalik sama aku. Aku suka denger dia cerita tentang latar belakang dia yang ga pernah aku alami. Itu ngebuka sudut pandang baru menurutku dan aku bisa ikut merasakan apa yang dia rasain tanpa ngalamin hal yang sama.

Semua hal yang dia ceritain itu ngebuat aku makin larut sama perasaan, dan rasa ingin nemenin dia terus tuh makin besar. Aku terima dia luar dalam walaupun kadang dia kayak ga hargain keberadaanku.

Hubungan kita emang putus nyambung dan buat temen-temen aku kesel karena aku balik terus ke dia. Aku rasa perasaan dia lebih sensitif, jadi kalo aku speak up tentang apa yang aku rasain, dia kayak ga terima dan milih udahin semua. Dia ga bisa terima kekurangan aku, dulu. But, aku tetep ada untuk dia walaupun waktu itu kita udah ga berhubungan. 

Tapi 4 bulan kemudian, pasangan aku itu ketahuan dekat dengan sahabat aku. Padahal dia temen curhat aku selama aku down. Aku kecewa banget sama sahabat aku waktu itu. Dia staycation ke pantai, dikenalin ke orang tua, diantar jemput kerja, vc ketawa-ketawa di Zoom. Padahal di situ aku lagi terpuruk. Setelah aku tau itu, hubungan persahabatan aku hancur. But waktu itu aku tetep maafin mereka walaupun aku kecewa.

Hubungan aku sama sahabatku baik lagi setelah aku maafin, tapi untuk apa yang dia lakuin itu masih kebayang sampai sekarang. Aku waktu itu komitmen ga akan balik ke pasangan aku lagi. Tapi jujur, semua kerasa kosong ga ada dia, aku ga bisa bohongi perasaan aku terus.

Beberapa minggu kemudian, pasangan aku balik dan dia coba deketin aku lagi. Dia cerita ke temen sekelas aku di kampus kalo dia masih belum lupain aku. Dia deketin aku dalam waktu sebulan dan aku luluh lagi.

Sebulan kemudian, sahabat aku itu tau kalo aku balik sama pasanganku itu. Dia marah, kecewa balik, dan ngata-ngatain aku karena aku balik lagi. Akhirnya hubungan aku sama sahabat aku hancur lagi setelah itu.

Tapi hubungan aku udah berjalan hampir setahun setelah kejadian aku, tapi aku masih belum lupain sahabatku dan rasa bersalah itu masih ada. Jujur aku mau sahabatku balik lagi, tapi waktu udah berjalan lama dan aku yakin dia ga akan maafin aku.

Sebenernya masih banyak hal yang aku ga ngerti kenapa sahabat aku se-kecewa itu sama aku. Kenapa aku ga bisa semarah itu dulu setelah dikhianati sahabat sendiri. Sekarang aku ngerasa kehilangan semua karena rasa bersalahku. Aku rasa aku udah gagal jadi sosok sahabat.

Aku masih ga bisa keluar dari hubungan ini, padahal aku tau ini ga baik untuk aku. Dia orangnya kadang dingin, kadang anget. Hal itu buat aku bingung. Kadang aku ngerasa ga dipeduliin, kadang aku ngerasa dia peduli banget.

Kalo ada masalah dihubungan kita, atau ada sesuatu yang mengganjal dan aku coba untuk omongin, dia selalu berlindung di 'masalah-masalah' dia. "Aku kayak gini karena ada sebabnya", terus dia diemin aku kalo dirasa aku salah dan aku selalu dibuat ngerasa bersalah.

Aku tau itu ga baik untukku. Aku ga ngerti kenapa aku ga bisa keluar dari hubungan ini. Apa karena rasa empati yang besar atau rasa sayang yang terlalu besar sampai bodoh. Kalo aku keluar dari hubungan ini, aku udah ga punya siapa-siapa. Sahabat aku aja pergi ninggalin aku karena kekecewaannya.

Kadang aku ngerasa gagal jadi pasangan yang baik buat dia dan aku juga selalu ngerasa gagal jadi sahabat yang baik untuk sahabatku.

Makasih yaa yang udah baca curhatan aku, xixi. Aku ga tau cerita ke siapa lagi. Have a nice day.

Belum ada tanggapan atas curhatan ini

Curhatan ini belum mendapat tanggapan dari pihak terkait. Jika Anda merupakan pihak terkait atas pernyataan/permohonan/keluhan di atas, silakan menulis tanggapan resmi melalui tautan berikut

8 Komentar
*Komentar sepenuhnya tanggung jawab milik pengguna
Rekomendasi